Lima Tanjakan Maut Di Indonesia, Nomor Tiga Ada Di Magetan

Infomenia.net -  Indonesia memiliki kontur jalan naik turun, lengkap dengan tanjakan-tanjakan yang bikin pengemudi mobil deg-degan. Tanjakan...


Infomenia.net - 
Indonesia memiliki kontur jalan naik turun, lengkap dengan tanjakan-tanjakan yang bikin pengemudi mobil deg-degan. Tanjakanitu sebenarnya cukup ekstrem yang tidak hanya menguras kemampuan kendaraan tapi juga kelihaian pengemudinya. Tanjakan-tanjakan yang ekstrem itu memang tidak bisa dihindari.

Menurut Senior Investigator Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Ahmad Wildan jalan-jalan di Indonesia sejatinya telah berubah dari kondisi aslinya. "Dulunya jalan setapak, kemudian menjadi jalan kuda, lalu diperlebar untuk lalu lintas yang tidak terlalu padat," ujar Ahmad Wildan dalam sebuah kesempatan webinar beberapa waktu lalu.

Alhasil kondisi geometrik jalan memang sangat bervariatif. Termasuk adanya tanjakan-tanjakan ekstrem yang bisa menguji nyali. Nah, berikut ini tanjakan-tanjakan di Indonesia yang bikin siapa saja yang melewatinya deg-degan, yuk cermati:
      

Tanjakan Sitinjau Lauik bisa jadi adalah tanjakan yang paling popular saat ini. Bahkan ada konten kreator yang fokus merekam berbagai kendaraan yang melewati Sitinjau Lauik. Posisi tanjakan ini ada di jalur lintas Sumatera rute Kota Padang-Arosuka-Solok. Yang jadi momok di Sitinjau Lauik sebenarnya adalah sebuah tikungan ekstrem yang sangat cekung dan kemudian memiliki sudut 45 derajat. Kondisi itu tidak memumngkinkan 2 mobil besar berpapasan. Alhasil banyak yang harus bergantian untuk melewati tikungan itu. Sayangnya banyak yang belum hapal dengan tikungan itu dan mengambil sudut yang paling dalam. Alhasil banyak kendaraan yang kehilangan traksi ketika berada di Sitinjau Lauik.

2. Tanjakan Cinomati


Tanjakan Cinomati sebenarnya bukan jalur yang sangat umum dilewati. Berada di wilayah Bantul, Yogyakarta, tanjakan itu umumnya dilewati pengguna jalan yang ingin memotong jalan dari Pleret ke arah Dlingo atau Patuk, Gunung Kidul. Terutama bagi mereka yang ingin berwisata ke Hutan Mangunan dan Puncak Becici. Jalur yang dilewati juga tidak terlalu lebar. Alhasil dengan kemiringan 45 derajat banyak pengemudi mobil dan motor deg-degan menaklukkan tanjakan itu. 

3. Tanjakan Mojosemi


Jalur lama Magetan ke arah Sarangan melalui Mojosemi memiliki tanjakan yang sangat ekstrem dan panjang. Sejak ada jalur baru, tanjakan Mojosemi memang banyak dihindari karena tingkat kecuramannya. Hanya saja masih ada beberapa kendaraan yang nekat lewat jalur itu karena ingin memangkas waktu. Sayang beberapa pengguna kendaraan justru tidak dibekali dengan kendaraan dengan kondisi prima dan minimnya pemahaman kondisi rute yang dilalui. Alhasil tidak hanya tak kuat nanjak, kecelakaan pun kerap terjadi di tanjakan ini. 

4. Tanjakan Dini Ciletuh
        

Tanjakan Dini yang ada di kawasan Geopark Ciletuh , Pelabuhan Ratu merupakan salah satu tanjakan yang sangat ekstrem. Sebelum dibuat mulus seperti sekarnag tanjakan ini sangat dihindari. Hanya saja setelah mulus justru makin sering makan korban. Tidak hanya membuat banyak kendaraan tidak kuat nanjak, tanjakan Dini juga kerap memakan korban jiwa.

5. Tanjakan Barisan Dieng


Masyarakat atau pengendara yang hendak ke Dieng via Batur Banjarnegara tentunya tak asing dengan keberadaan tanjakan Barisan Desa Condong Kecamatan Batur. Tanjakan jalan raya menu Dieng itu dikenal cukup ekstrem. Ditambah kondisi medan yang lumayan panjang dan menikung. Tak ayal, tanjakan ini jadi tantangan tersendiri bagi pengendara yang melintasinya. Pengendara bisa tahan nafas saat melewati rute ini. Kendaraan harus pasang gigi rendah agar kuat sampai ujung tanjakan. Nyatanya, tidak semua pengendara mampu menaklukkan tanjakan ini.(inews.id)