Ngaku Mualaf Sejak 2017, MUI Skakmat Ferdinan Hutahean

Infomenia.net -  Majelis Ulama Indonesia (MUI) menilai yang disampaikan Ferdinand Hutahaean soal 'Allahmu ternyata lemah' tak patut ...


Infomenia.net - 
Majelis Ulama Indonesia (MUI) menilai yang disampaikan Ferdinand Hutahaean soal 'Allahmu ternyata lemah' tak patut meski agama apa pun. Meski Ferdinand Hutahaen kini mengaku mualaf, ajaran Islam tak mengizinkan pemeluknya melecehkan Tuhan.

"Apa yang disampaikan Pak Ferdinand dalam cuitannya sungguh tidak patut, apa pun agamanya. Ketika menyebut dengan ungkapan bahwa menyebut 'kasihan sekali Allahmu lemah, ternyata harus dibela. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya', dan seterusnya, ini menyinggung perasaan," kata Wasekjen MUI Muhammad Ziyad kepada wartawan, Jumat (7/1/2022)

"Kalau itu dikatakan, menyinggung perasaan seluruh umat agama," tegasnya.

Ziyad menganalogikan, bila seseorang beragama A mengungkapkan seperti yang dinyatakan Ferdinand Hutahaean, agama B akan tersinggung karena merasa Tuhannya dilemahkan oleh pernyataan itu. Begitu pula pernyataan seseorang B dengan agama B, maka si C yang punya agama C pun akan tersinggung.

"Maka, karena ini sudah masuk dalam ranah dan banyak pihak melaporkan dia, karena ini dianggap penghinaan terhadap agama, apalagi menyangkut dengan Tuhan, maka biarlah Ferdinand ini menghadapi proses hukum," ujar Ziyad.

Menurut Ziyad, kasus yang dihadapi Ferdinand Hutahaean dapat dijadikan edukasi masyarakat tentang kehati-hatian dalam wilayah agama. Pengakuan Ferdinand sebagai mualaf, menurut Ziyad, sepatutnya ditunjukkan dengan sikap saling menghormati.

"Jika benar dia sudah menjadi mualaf, tentu perilaku kemualafannya itu ditunjukkan. Biasanya orang yang mualaf tingkat keseriusannya dalam memeluk agama yang baru itu, yang dianutnya sebagai mualaf menjadi muslim, akan tampak kemuslimannya, keislamannya, menghormati keislamannya, tuntunan ajarannya, biasanya masih kuat," ucapnya.

"Jika sudah terjadi dia mualaf, saya sungguh menyayangkan apa yang dia lakukan dengan cara-cara semacam itu, nggak patut," lanjut Ziyad.

Lebih jauh Ziyad menegaskan Islam tidak mengizinkan umatnya menghina Tuhan agama lain. Ziyad menuturkan dalam Al-Qur'an pun dijelaskan soal itu.

"Apa punlah pernyataan dari Pak Ferdinand, maka kami misalkan dari ajaran Islam, itu tidak mengizinkan pemeluknya menghina atau melecehkan Tuhan yang menjadi keyakinan agama lain. Makanya di dalam kitab suci Al-Qur'an dijelaskan 'Janganlah kamu mencela Tuhan-tuhan yang disembah agama lain. Sebab, mereka akan mencela Tuhanmu dan melampaui batas'," paparnya.

Ziyad juga menilai cuitan Ferdinand tidak mencerminkan kehidupan beragama dan beragam di Indonesia. Sebab, menurutnya, pernyataan Ferdinand justru melecehkan Tuhan.

"Apa yang telah dicuitkan oleh Ferdinand itu tidak mencerminkan nilai-nilai kebinekaan, dan tidak mencerminkan nilai-nilai Ketuhanan, karena meskipun pernyataan seperti itu menghina keyakinan Tuhan orang lain," imbuhnya.

Seperti diketahui, Ferdinand Hutahaean menyebut adik kandung Gus Dur, Lily wahid, merupakan saksi saat menjadi mualaf. Lily Wahid mengkonfirmasi pengakuan Ferdinand. Namun dia menyayangkan pernyataan Ferdinand soal 'Allahmu ternyata lemah'.(detiknews.com)