Bahasa China Mulai Dimasukkan dalam Pendidikan Arab Saudi

Infomenia.net -  Arab Saudi dan China meningkatkan hubungannya di bidang pendidikan dengan memasukkan bahasa China ke dalam sistem pendidika...


Infomenia.net - 
Arab Saudi dan China meningkatkan hubungannya di bidang pendidikan dengan memasukkan bahasa China ke dalam sistem pendidikan, merujuk pada banyaknya komunitas China di setiap wilayah di dunia, termasuk Saudi. Berdasar pada keyakinan lebih besarnya peluang kerja bagi mereka yang dapat berbicara lebih dari satu bahasa, Universitas Jeddah (UJ) akhirnya memutuskan untuk mewajibkan mahasiswa tahun pertama untuk mendapat pendidikan bahasa tambahan, termasuk bahasa China. 




Kerajaan dan China telah menikmati hubungan yang stabil dan dalam sejak kedua negara itu menjalin hubungan diplomatik pada 1990. Setelah 31 tahun memiliki hubungan yang solid, penggabungan bahasa China ke universitas dan sekolah Saudi akan membangun ikatan bersama antara dua raksasa G20 itu, sekaligus mendukung tujuan pendidikan untuk Visi Saudi 2030. 

Universitas Saudi lainnya, seperti Universitas King Abdul Aziz, juga telah memperkenalkan program dalam bahasa China untuk siswa mereka. Dalam sebuah wawancara, Ibrahim Saadi, dekan institut bahasa di Universitas Jeddah, mengatakan bahwa sekolahnya mulai mengajarkan bahasa Mandarin setelah putra mahkota mengeluarkan arahan untuk memasukkan bahasa itu dalam program pendidikan Saudi.

“Sejak keputusan itu dibuat, Universitas Jeddah memulai langkah-langkah proseduralnya untuk mengimplementasikan rencana pengenalan bahasa Mandarin sebagai bahasa kedua di universitas setelah bahasa Inggris,” katanya, menambahkan bahwa dewan universitas telah menyetujui bahasa Mandarin sebagai bahasa pengajaran dan penelitian ilmiah di universitas.

Dalam wawancara media lain, Saadi mengatakan bahwa semua siswa yang ingin bergabung dengan universitas harus mengambil kursus bahasa Mandarin yang menjadi program wajib bagi siswa program tahun persiapan. Di sisi lain, keinginan untuk merekrut instruktur China sebagai pengajar di universitas menjadi tantangan selama setahun terakhir karena pandemi COVID-19 yang membuat rencana tersebut tertunda, meski pembelajaran jarak jauh menjadi alternatif lain.

Universitas Jeddah menandatangani perjanjian dengan Universitas Normal Shandong yang berbasis di Jinan karena universitas tersebut menyediakan pelajaran rekaman video kepada universitas Saudi. Di Jeddah, tim dari Pusat E-Learning dan Pendidikan Jarak Jauh mereproduksi dan mengedit kelas sambil menambahkan penjelasan berbahasa Arab dan Inggris untuk membantu siswa memahami konten. Universitas juga menarik instruktur lokal yang berbicara bahasa Mandarin untuk bergabung dengan program baru di universitas.

Menurut Talal Al-Asmari, direktur pusat tersebut, Bahasa China Konsep Baru dipilih sebagai buku teks referensi untuk kursus tersebut. “Setelah berkonsultasi dengan profesional yang mengkhususkan diri dalam pengajaran bahasa Mandarin, kami memperkenalkan kurikulum kepada siswa yang mendaftar untuk kursus pada September 2020,” katanya.

Douglas Steedman, seorang instruktur bahasa Inggris di Universitas Jeddah, yang juga berbicara bahasa Mandarin, mengatakan bahwa semester pertama pengajaran bahasa Mandarin di sekolah tersebut sangat menginspirasi. “Semester pertama adalah kelas online dan pembelajaran jarak jauh dan itu menambah tantangan lain bagi siswa sejak awal,” katanya dalam video yang diproduksi oleh UJ.

“Jadi, dengan kelas saya, apa yang saya coba lakukan adalah membawa energi dan antusiasme dan membagikan hasrat saya untuk mata pelajaran ini. Saya mencoba untuk menyemangati, mendukung, dan sabar karena kami hanya mengikuti materi dengan kecepatan yang sangat wajar. Kami melakukan banyak pengulangan dan berusaha membuat siswa nyaman dan penasaran dengan bahasa tersebut sehingga mereka senang mempelajarinya.”

Karena ini adalah pertama kalinya mahasiswa UJ berbicara bahasa Mandarin, banyak dari mereka merasa malu untuk menggunakan bahasa yang digunakan oleh seperlima populasi dunia. Al-Asmari berkomentar bahwa pembelajaran jarak jauh telah memberi mereka kesempatan berharga untuk mengatasi rasa malu dan keraguan mereka untuk berbicara bahasa Mandarin.

Mengomentari memperkenalkan bahasa Mandarin dalam kurikulum pendidikan Saudi, Duta Besar Tiongkok untuk Arab Saudi, Chen Weiqing, mengatakan, “Dengan mempopulerkan bahasa Mandarin secara bertahap dalam pendidikan Saudi, itu akan lebih mempromosikan saling pengertian dan memperdalam persahabatan antara kedua bangsa.”

Sebagai salah satu dari enam bahasa resmi PBB, ada permintaan yang lebih tinggi untuk belajar bahasa China. Lebih dari 10 juta siswa di AS, mulai dari taman kanak-kanak hingga kelas 12 mempelajari bahasa dunia. Itu membuat sekitar 20 persen anak sekolah AS, menurut survei 2017 yang dilakukan dan diterbitkan oleh American Councils for International Education. Bahasa Spanyol adalah bahasa kedua yang paling banyak diajarkan di seluruh 50 negara bagian AS dengan 7,4 juta siswa, diikuti oleh Prancis (1,3 juta) dan Jerman (331.000).(republika.co.id)