Bawa Kabur Duit Nasabah Rp29 Triliun, Bos Kripto Jadi Buronan Polisi

Infomenia.net -  Polisi menggeledah markas penyedia platform perdagangan  di Istanbul setelah ribuan orang Turki mengajukan tuntutan pidana ...


Infomenia.net - 
Polisi menggeledah markas penyedia platform perdagangan  di Istanbul setelah ribuan orang Turki mengajukan tuntutan pidana terhadap perusahaan tersebut dengan mengatakan bahwa mereka telah ditipu dan tidak dapat mengakses akun mereka.

Dilansir dari Reuters, Jumat (23/4), platform perdagangan cryptocurrency Thodex, yang telah menangani perdagangan cryptocurrency harian senilai ratusan juta dolar, mengatakan di situs webnya pada hari Kamis akan ditutup selama empat hingga lima hari karena proses penjualan.

Tetapi pengguna yang belum dapat menarik uang atau mengakses akun mereka menyuarakan keprihatinan di Twitter bahwa mereka mungkin telah ditipu, dalam komentar yang diambil secara luas oleh media Turki. Polisi Istanbul mengatakan pendiri dan CEO perusahaan Faruk Fatih Ozer telah terbang ke ibu kota Albania, Tirana, pada hari Selasa. Badan investigasi kejahatan keuangan MASAK memblokir akun perusahaan pada hari Rabu dan memulai penyelidikan, kata sumber MASAK.

Thodex mengatakan bahwa laporan media negatif tentang hal itu tidak benar, dan bahwa bank dan dana yang akan diidentifikasi nanti ingin berinvestasi di perusahaan dan telah mengusulkan kemitraan. "Untuk menyelesaikan proses ini, transaksi perlu dihentikan dan proses penjualan harus diselesaikan," katanya dalam sebuah pernyataan di situsnya.

Thodex mengatakan dalam pernyataan terpisah pada Kamis bahwa pekan lalu mendeteksi volatilitas abnormal di akun perusahaan dan bahwa transaksi dihentikan untuk menentukan alasannya. Thodex mengatakan otoritas keuangan tidak menemukan penyimpangan dalam rekening perusahaan. Dikatakan Ozer akan kembali ke Turki dalam beberapa hari mendatang dan bekerja sama dengan otoritas peradilan.

Volume perdagangan 24 jam di Thodex adalah $538 juta pada hari perdagangan terakhirnya, menurut Coinmarketcap. Perusahaan tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Kamis. Reuters juga tidak dapat menghubungi Ozer untuk dimintai komentar.

Minggu lalu Turki melarang penggunaan aset kripto untuk pembayaran, menambah faktor yang mengirim Bitcoin turun 14% pada akhir pekan. Bank sentral Turki mengutip kerusakan dan risiko transaksi yang tidak dapat diperbaiki sebagai alasan larangan tersebut.

Kantor kejaksaan Istanbul mengatakan pihaknya meluncurkan penyelidikan ke Thodex karena klaim bahwa platform tersebut telah menyebabkan kesedihan banyak warga. Itu mengeluarkan perintah untuk penggeledahan dan penyitaan, kata juru bicara gedung pengadilan. Dia menambahkan bahwa polisi kejahatan dunia maya mengambil pernyataan dari karyawan dan pelapor. Polisi Istanbul mengatakan kepada Reuters bahwa petugas berada di gedung perusahaan untuk melakukan proses yang diperlukan.

Pengacara Oguz Evren Kilic mengatakan dia dihubungi oleh pengguna pada hari Rabu dan bahwa mereka telah mengajukan pengaduan pidana atas nama beberapa orang di Ankara. Dia mengatakan ribuan orang lainnya juga telah mengajukan pengaduan di seluruh negeri.

“Tidak jelas ke mana arahnya. Ada ribuan pengaduan kriminal yang dibuat di banyak tempat di sekitar Turki, ”katanya kepada Reuters, menambahkan bahwa platform tersebut memiliki 400.000 pengguna, 391.000 di antaranya aktif. “Kami akan segera mengajukan kasus ke pengadilan konsumen. Kedua proses itu - pengaduan pidana dan kasusnya - akan berjalan bersamaan, ”kata Kilic. Sebagai informasi, pendiri platform pertukaran uang kripto Thodex asal Turki melarikan diri dengan membawa uang investor sebesar US$2 miliar atau sekitar Rp29 triliun.(sindonews.com)