Terlibat Aksi Terorisme, Husein Hasny FPI Ternyata Konseptor Untuk Kegiatan Amaliah

Infomenia.net -  Densus Antiteror 88 Polri mengamankan terduga teroris yakni eks Wakil Ketua Bidang Jihad Front Pembela Islam (FPI), Husein ...


Infomenia.net - 
Densus Antiteror 88 Polri mengamankan terduga teroris yakni eks Wakil Ketua Bidang Jihad Front Pembela Islam (FPI), Husein Hasny alias HH (56).

Husein Hasny merupakan satu dari empat terduga teroris yang ditangkap Densus antiteror 88 Polri. Mantan wakil Bidang Jihad itu diamankan saat berada di showroom mobil bekas di kawasan Condet, Jakarta Timur siang kemarin.

Kapolda Metro Jaya Irjen Fadil Imran menbongkar peran Husein terkait penangkapan tiga teroris lainnya di Desa Sukasari, Cibarusah, Cikarang, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Ketiga terduga teroris itu adalah ZA (37), BS (43), dan AJ (46).

Dalam jaringan ini, kata Fadil, pria yang diduga anggota FPI itu berperan sebagai donator perakitan bom.

Selain menjadi donator, tambah Fadil, Husein juga menjadi konseptor terkait kegiatan para terduga teroris untuk melancarkan aksi teror bom.

"Dia yang merencanakan mengatur taktis dan teknis bersama ZA. Hadir dalam beberapa pertemuan untuk mempersiapkan kegiatan-kegiatan amaliah ini. Membiayai dan mengirimkan video tentang teknis pembuatan kepada tiga tersangka lainnya," kata Fadil di Polda Metro Jaya, Jakarta, dilansir dari Suara.com, Selasa (30/3/2021).

Dalam penangkapan terhadap 4 teroris, tim Densus 88 Antiteror menemukan lima buah bom aktif berbahan baku TATP (triaceton triperoxide) atau bisa dikenal dengan The Mother of Satan. Bom tersebut memiliki daya ledak besar alias high explosive.

"Ini adalah sebuah senyawa kimia yg mudah meledak dan tergolong sebagai high explosive yang sangat sensitif," kata Fadil.

Kelima bom aktif tersebut, kekinian telah diledakkan oleh Tim Gegana Brimob Polda Metro Jaya. Peledakan dialkukan di dua lokasi berbeda, yakni di Condet, Jakarta Timur dan Kabupaten Bekasi, Jawa Barat.

Kekinian, kata Fadil, Densus 88 Antiteror Polri masih mendalami ada atau tidaknya keterkaitan kelompok terduga teroris ini dengan aksi bom bunuh diri Gereja Katedral Makassar, Sulawesi Selatan. Termasuk mendalami keterlibatan dengan organisasi terlarang Front Pembela Islam (FPI).

"Apakah kelompok Jakarta ini ada kaitan dengan JAD yang ada di Gereja Katedral Makassar, saya kira terlalu dini bagi kami menyimpulkan," katanya.(suara.com)