Menangis Karena Tak Bisa Ambil Uang Tabungannya,Kantor BMT Semarang Digeruduk

Infomenia.net -  Kantor BMT Taruna Sejahtera Ungaran digeruduk puluhan nasabah, Senin (15/3/2021).  Mereka menuntut uang nasabah yang ditabu...


Infomenia.net - 
Kantor BMT Taruna Sejahtera Ungaran digeruduk puluhan nasabah, Senin (15/3/2021). 

Mereka menuntut uang nasabah yang ditabung di BMT tersebut bisa dikembalikan.

Beberapa nasabah bahkan menangis histeris karena hingga kini tidak ada kepastian mengenai dana yang ditabung. 

Menurut Bramedika Kris Endira, kuasa hukum tiga nasabah, total dana kliennya yang tidak bisa diambil mencapai Rp 200 juta. 

"Nasabah yang lain saya kurang tahu jumlahnya, tapi tentu semua nasabah tidak bisa menarik dana yang disimpan di BMT Taruna Sejahtera," ungkapnya. 

Dia mengatakan telah mengirim somasi ke BMT Taruna Sejahtera sejak Oktober 2020, namun hingga saat ini tidak pernah direspon. 

"Nasabah selalu diberi janji-janji uangnya akan dikembalikan setelah BMT menjual aset. Tapi juga hingga saat ini tidak terealisasi," kata Bramedika. 

Dijelaskan, saat bertemu CEO BMT Taruna Sejahtera Yahsun, ada pengakuan uang digunakan untuk membeli aset dan mengembangkan usaha. 

"Namun ternyata tidak sesuai dengan harapan hingga berimplikasi ke nasabah," terangnya. 

Sementara, perwakilan 10 nasabah, Mansuri mengatakan total uang yang disimpan mencapai Rp 1 miliar.

"Sejak Maret tahun lalu kami hanya mendapat janji. Kami hanya berharap agar uang kami bisa kembali," ungkapnya. 

CEO BMT Taruna Sejahtera Yahsun mengatakan saat ini memang mengalami kesulitan keuangan. 

"Sejak awal pandemi, kami mengalami masalah. Tapi tetap berkomitmen mengembalikan uang nasabah setelah aset tanah di Semarang laku dijual," paparnya. 

Dia mengaku telah berkoordinasi dengan Polres Semarang untuk jaminan mengembalikan aset nasabah. 

"Secepatnya, setelah aset laku nanti hak nasabah diberikan," kata Yahsun.(kompas.com)