Copot Pakaiannya Saat Bus Masuk Jurang, Saya Terpaksa Harus Telanjang untuk Keluar

Infomenia.net -  Kecelakaan bus yang masuk jurang di Sumedang meninggalkan kisah tragis dan sedih. Puluhan orang meninggal dunia dalam musib...


Infomenia.net - 
Kecelakaan bus yang masuk jurang di Sumedang meninggalkan kisah tragis dan sedih.

Puluhan orang meninggal dunia dalam musibah tersebut.

Dari beberapa orang korban selamat, ada kisah Eha Nuraeti (55) yang sangat dramatis.

Dia harus membuka pakaiannya alias telanjang agar bisa keluar dari dalam bus.

Pilihan telanjang harus diambil demi menyelamatkan diri dari musibah kecelakaan maut bus di Tanjakan Cae, Wado, Sumedang, Rabu (10/3/2021) malam.

Warga Pasirlaja, Desa Pakuhaji, Kecamatan Cisalak, Subang, ini ikut mendampingi anaknya dalam rombongan ziarah tersebut karena khawatir jika sang anak pergi sendirian.

Eha bercerita tentang bagaimana prosesnya ia bisa selamat.

Eha mengaku, sebelum bus tersebut oleng, ia mencium baru sangit kanvas rem.

Ketika salah satu penumpang bertanya kepada sang sopir perihal keadaan mobil tersebut, Eha kaget karena sang sopir berkata rem bus tersebut blong.

Mobil tersebut akhirnya terjungkal ke dasar jurang di Tanjakan Cae, Wado, Sumedang.

Eha bersama para panumpang lain sempat serempak bersalawat seraya berdoa kepada Yang Maha Kuasa.

Banyak di antara mereka yang mengucap takbir ketika bus tersebut dalam keadaan oleng.

Eha juga mengaku ia tak tahu persis apa yang terjadi pada saat peristiwa itu berlangsung.

Tapi ia menjelaskan secara detail saat ia menyelamatkan diri dari bus tersebut.

"Saya terpaksa harus telanjang untuk keluar dari dalam bus. Awalnya saya malu, tapi saat itu juga mati lampu dan keadaan gelap saya buka saja bajunya," ujar Eha ketika diwawancara awak Tribun Jabar di kediamannya, Kamis (11/3/2021).

"Saya waktu itu tengkurap, baju dan kaki terjepit, waktu itu bilang ke si Ujang (keponakan Eha) masa ibu buka baju telanjang."

"Kata si Ujang, gak apa-apa buka baju yang penting buka."

"Setelah baju dibuka, saya keluar, tapi gak tau keluarnya ke mana."

"Terus saya lihat ada selimut jok bus, dipake sama saya terus jalan kaki ke rumah warga yang menolong untuk istirahat sambil minta ganti baju," ujar Eha.

Masih diceritakan Eha, ia sendiri awalnya tidak berniat ikut rombongan ziarah.

Namun, ia ikut karena khawatir kepada anaknya yang siswa SMP IT Al Muawanah yang saat itu jadi peserta rombongan ziarah.

"Saya khawatir terjadi sesuatu, ada firasat gak enak. Awalnya emang cuma mau nganter Ucup sampai ke depan bus."

"Tapi diajak karena masih ada kursi kosong, akhirnya pulang, siap-siap mandi ikut ke sana," imbuhnya.

Eha, yang saat itu hendak pergi ke sawah, akhirnya ikut juga bersama Yusup, putranya, yang ikut ziarah.

Eha, Yusup, dan Ujang termasuk dalam korban selamat pada kecelakaan maut tersebut.

Eha mengatakan, ziarah merupakan kegiatan sekolah yang diadakan pihak sekolah setiap tahunnya.

Eha juga memerinci ongkos ziarah tersebut.

"Siswa yang ikut harus membayar Rp 350 ribu. Kalau orang tua pendamping yang ikut bayar Rp 250 ribu."

"Kalau gak ikut siswa tetap harus bayar Rp 100 ribu untuk biaya komputer," katanya.

Lambaian Terakhir Korban Tewas Kecelakaan Bus di Sumedang

Lia, warga Desa Pakuhaji, Kecamatan Cisalak, Kabupaten Subang, mengungkapkan, ibu dan dua keponakannya menjadi korban tewas kecelakaan bus di Jalan Raya Sumedang-Malangbong, Tanjakan Cae, Desa Sukajadi, Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang, Rabu (10/3/2021) malam.

Ibunya bernama Amot (64) dan dua keponakannya bernama Dinda Khoirunisa (15) dan Lidia Nur Hidayati (15).

Ketiganya diketahui pergi berziarah ke Pamijahan, Tasikmalaya, bersama rombongan dari SMP IT Al Muaawanah dengan menaiki bus.

Sebelum kecelakan terjadi, Lia melakukan video call bersama ibu dan dua keponakannya.

"Enggak nyangka itu dadah (lambaian) terakhir, dia terus dadah-dadah ketika video call," ujar Lia di sela pemakaman, Kamis (11/3/2021).

Jasad Amot dan Lidia dimakamkan lebih dulu. Sedang jenazah Dinda belum sampai di Subang.

Lima jenazah

Ambulans mulai berdatangan ke Desa Pakuhaji sejak pukul.07.30 WIB, Kamis. Dalam satu rombongan terdiri dari lima jenazah yang dipulangkan dari RSUD Sumedang.

Kedatangan jenazah disambut isak tangis keluarga.

Usai dishalatkan, jenazah dibawa oleh keluarga untuk dimakamkan. Ada yang dimakamkan di pemakaman umum ada pula di pemakaman keluarga.

Namun, bus mengalami kecelakaan di Tanjakan Cae.

Diduga sopir bus tak mengenal medan di tanjakan yang dikenal ekstrem tersebut.

Bus dilaporkan sempat oleng, lalu terjun ke jurang sedalam belasan meter.

Kepala Seksi Operasi dan Siaga Basarnas Bandung Supriono mengatakan, bus tersebut memiliki 63 kursi.

Namun korban yang ditemukan 66 orang. Rinciannya 27 orang tewas dan 39 orang selamat.(tribunnews.com)