Kimia Farma Polisikan Oknum Dokter yang Lecehkan Wanita di Bandara Soetta

Infomenia.net -  PT Kimia Farma Diagnostika, penyedia layanan rapid test di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, akan melaporkan oknum...


Infomenia.net - 
PT Kimia Farma Diagnostika, penyedia layanan rapid test di Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, akan melaporkan oknum dokter yang melakukan pemerasan dan pelecehan seksual terhadap wanita di bandara tersebut ke polisi.

Direktur Utama PT Kimia Farma Diagnostika, Adil Fadilah Bulqini menegaskan, pihaknya akan membawa kasus tersebut ke ranah hukum guna menindaklanjuti kasus tersebut.


"PT Kimia Farma Diagnostika akan membawa peristiwa ini ke ranah hukum atas tindakan oknum tersebut yang diduga melakukan pemalsuan dokumen hasil uji rapid test, pemerasan, tindakan asusila dan intimidasi," kata Adil dalam keterangan pers yang diterima Suara.com, Sabtu (19/9/2020).

Setelah viralnya kronologi kejadian pemerasan dan pelecehan seksual yang menimpa LHI (23), PT Kimia Farma Diagnostika dan PT Angkasa Pura II selaku pengelola Bandara Soekarno-Hatta langsung melakukan investigasi internal.

Adil juga mengaku telah menghubungi korban berinisial LHI (23) guna menindaklanjuti laporan.

"PT Kimia Farma Diagnostika telah menghubungi korban atas kejadian yang dilakukan oleh oknum tersebut," tegasnya.

Sementara itu, Executive General Manager Bandara Soekarno-Hatta, Agus Haryadi mengaku sangat menyesalkan adanya kejadian tersebut.


Agus mengatakan, PT Angkasa Pura II akan memberikan dukungan guna mengusut tuntas kasus tersebut, termasuk keperluan pemeriksaan CCTV dan lainnya.

"Kami memberikan perhatian penuh terhadap informasi ini. Kami siap bekerja sama dengan seluruh pihak termasuk sudah berkoordinasi dengan Polres Bandara Soekarno-Hatta yang saat ini tengah melakukan penyelidikan mengenai hal ini," ungkap Agus.

Agus berharap insiden serupa tidak akan pernah terulang kembali. Ia mengimbau kepada seluruh stakeholder PT Angkasa Pura II untuk menjaga reputasi Bandara Soekarno-Hatta.

"Bersama-sama, PT Angkasa Pura II dan stakeholder harus menjaga reputasi Bandara Soekarno-Hatta," tegasnya.

Diperas lalu Dilecehkan


Seorang wanita berinisial LHI (23) menjadi korban pemerasan dan pelecehan seksual saat menjalani rapid test di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta, Tangerang.

Sepekan sebelum melakukan rapid test, LHI sudah menjalani tes serupa dengan hasil nonreaktif seusai bepergian dari Australia. LHI percaya diri hasil rapid test-nya di Bandara Soetta akan menunjukkan nonreaktif juga.

Namun, saat dilakukan pemeriksaan rapid test di bandara sekitar dua jam sebelum keberangkatan di Bandara Soetta, oknum dokter memberitahu bila hasil rapid test LHI reaktif.

Oknum dokter tersebut menawarkan LHI untuk menjalani tes ulang dan dimanipulasi datanya, agar ia bisa tetap terbang ke rute tujuan Nias, Sumatera Utara. Oknum dokter tersebut meminta imbalan sebesar Rp 1,4 juta.

Seusai LHI mentransfer uang tersebut ke rekening pelaku, pelaku justru melakukan pelecehan seksual terhadap LHI.


Tak sampai di situ, pelaku juga terus meneror korbannya dengan mengirimkan pesan melalui WhatsApp.(suara.com/artikelasli)