Detik-detik Najwa Shihab Kena Skakmat Saat Tampilkan Foto Kerumunan Proses Pilkada, Luhut Binsar: Kamu Ngapain Provokasi?

Infomenia.net -  Mata Najwa Rabu (23/9/2020) membahas risiko Pilkada Serentak 2020 di tengah pandemi Virus Corona. Dalam acara itu, Najwa Sh...


Infomenia.net - 
Mata Najwa Rabu (23/9/2020) membahas risiko Pilkada Serentak 2020 di tengah pandemi Virus Corona.

Dalam acara itu, Najwa Shihab pun menampilkan foto orang berkerumun, seperti saat iring-iringan bakal calon kepala daerah hingga kerumunan saat deklarasi pasangan calon kepala daerah.

Menananggapi hal itu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan menilai presenter Najwa Shihab memprovokasi kepada publik terkait risiko Pilkada Serentak 2020.

Luhut menilai tidak seharusnya Najwa Shihab menampilkan kembali terkait beberapa kerumunan yang terjadi sehingga bisa memperkeruh suasana.

Dalam acara Mata Najwa, Rabu (23/9/2020), Najwa Shihab sempat mencontohkan kerumunan yang terjadi di beberapa tempat dalam kegiatan jelang gelaran Pilkada 2020.

Luhut mulanya menjelaskan bahwa jaminan Pilkada 2020 tidak akan terjadi kerumunan adalah bisa ditentukan oleh pribadi masing-masing, termasuk para pimpinan politik.

Oleh karenanya, ia meminta supaya setiap individu bisa melakukan perannya untuk ikut mensukseskan Pilkada tanpa harus ada kerumunan yang diakui bisa berisiko tinggi penyebaran covid-19.

"Saya hanya himbau semua pemimpin politik, semua juga yang mempunyai keinginan politik, kita harus duduk tenang, kita punya tanggung jawab sekecil apapun tanggung kita ada untuk keamanan Republik ini," ujar Luhut.

Dalam kesempatan itu, Luhut lantas bereaksi ketika tim Mata Najwa menampilkan gambar-gambar atau video seputar kerumunan yang terjadi selama proses Pilkada 2020.

Mulai dari iring-iringan saat pendaftaran calon ke KPUD hingga deklarasi-deklarasi yang dilakukan oleh para tim sukses.

Ia pun meminta supaya hal itu tidak kembali ditampilkan karena justru akan menjadi contoh yang buruk.

"Seperti ini misalnya, maaf jangan marah Najwa, kayak gini, kamu ngapain provokasi gambar-gambar kayak ginian, kan enggak perlu," tegasnya.

Tak terima disebut memprovokasi, Najwa Shihab pun memberikan bantahan.

Dikatakannya bahwa apa yang ditampilkan tersebut merupakan bukti nyata yang terjadi di lapangan dan tentunya merupakan kondisi yang cukup memprihatinkan di tengah Covid-19.

"Ini fakta Pak Luhut, maaf saya tidak memprovokasi, saya menunjukkan apa yang terjadi di lapangan dan saya yakin Pak Luhut juga sudah tahu lapangan seperti ini," jawab Najwa.

Meski mengakui bahwa kondisi tersebut merupakan fakta, Luhut tetap tidak ingin hal itu menjadi konsumsi publik.

Menurutnya justru akan memberikan dampak kelanjutan.

Ia menyarankan supaya lebih baik menampilkan hal-hal yang berbau positif.

"Iya tahu, tapi enggak perlu lagi ditampilkan begini, kita cari sekarang topik-topik yang tidak membuat seperti ini," kata Luhut.

"Karena ini yang membuat kita itu sendiri tanpa kita sadari kita turut membuat takut karena ini tanggung jawab kita kepada kemanusiaan," terangnya.

"Termasuk tanggung jawab untuk memastikan kesehatan publik dan banyak publik mengatakan mengambil keputusan untuk terus menjalankan Pilkada itu artinya tanggung jawab publiknya tidak dilakukan," balas putri dari Quraish Shihab itu.(Tribunnewscom)

lihat mulai menit 3:28