Belajar dari Kasus Ratna, Pakar Psikolog UI Sebut Prabowo Sosok yang Temperamental

Hasil gambar untuk prabowo ratna

Infomenia.net -
Masih hangat di benak kita tentang 'meriahnya' kasus Ratna Sarumpaet. Kasus tersebut sempat membuat citra Prabowo Subianto dan para pendukungnya rusak.

Reaksi Prabowo juga membuktikan bahwa calon presiden itu memiliki karakteristik temperamental dan agresif sebagaimana diberitakan oleh JPNN, Sabtu (16/2).

Setidaknya itulah yang dikatakan pakar psikologi dari Universitas Indonesia Hamdi Muluk. Menurut dia, karakter Prabowo sebelumnya pernah diteliti pada 2014.

"Hasil kajian tentang karakteristik Prabowo itu dia memang lebih temperamental. Nah, terbukti misalnya dalam kasus Ratna kan grasak-grusuk, itu fatal loh sebenarnya. Untungnya, polisi bertindak cepat," kata Hamdi kepada wartawan, Sabtu (16/2).

Hamdi mengatakan, apabila aparat kepolisian tidak bertindak cepat, maka masyarakat luas bisa terhasut. Tidak tertutup kemungkinan timbul kaos.

Pasalnya, lanjut dia, Prabowo dan timnya sudah menggiring opini bahwa Ratna adalah korban rezim yang represif.

"Dulu waktu konferensi pers, Prabowo itu kan yang ditekankan kebebasan berbicara, mengkritik itu terancam di republik ini, hak asasi orang terancam. Ada seorang aktivis yang sudah dipukuli, nah itu kan yang mau digiring. Ternyata, itu hoaks terbukti direkayasa," ujarnya.

Oleh karena itu, Hamdi berharap nanti ketika kasus Ratna naik ke tingkat pengadilan bisa terbongkar apakah ada konspirasi atau tidak dibelakangnya. Bahkan, apa ini memang betul-betul hanya bualan Ratna yang dipercayai kubu Prabowo.

Jika memang ada konspirasi politik dengan kubu Prabowo, maka harus diusut sampai tuntas di pengadilan.

"Misalnya untuk mendiskreditkan pemerintah, itu harus dibongkar di pengadilan. Jangan hanya sekarang Ratna doang dijadikan pesakitan, yang lain cuci tangan," tandasnya. (jitunews.com)


Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...