Infomenia

Selasa, 21 Agustus 2018

Kalahkan Jawa Barat, DKI Jakarta Jawara Intoleran

 Gambar terkait

Infomenia.net -DKI Jakarta menjadi wilayah tertinggi kasus intoleransi beragama hingga pertengahan 2018. Dari data Setara Institute, di Ibu Kota ada 23 peristiwa dari total 109 peristiwa pelanggaran kebebasan beragama dan berkeyakinan (KBB) dengan 136 tindakan yang tersebar di 20 provinsi.

Direktur Setara Institute Halili mengatakan, temuan itu menjadi catatan baru karena 11 tahun Setara Institute melakukan riset pemantauan baru kali ini ditemukan provinsi yang lebih tinggi dari Jawa Barat ditemukan kasus intoleransi beragama.

“Selama ini Jawa Barat yang tinggi. Tetapi dalam temuan sejak Januari hingga Juni 2018 ternyata Jakarta juaranya,” kata Halili di Kantor Setara Institute, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Senin (20/8)

Di posisi kedua, Jawa Barat ditemukan 19 peristiwa pelanggaran KBB disusul Jawa Timur dengan 15 peristiwa. Sementara itu, DI Yogyakarta yang mengaku sebagai kota toleransi justru ditemukan 9 peristiwa pelanggaran KBB, disusul Nusa Tenggara Barat (NTB) dengan 7 peristiwa.


Halili menjelaskan beberapa faktor yang terjadi menempatkan Jakarta sebagai wilayah intoleran, antara lain meningkatnya suhu politik di level elite di Ibu Kota yang mendoorng pelanggaran KBB.

“Dan pelanggaran dilakukan oleh mayoritas oleh individu dengan 25 tindakan. Individu kebanyakan menggunakan media sosial sebagai ajang ujaran kebencian dan tindakan diskriminatif,” ujarnya.

Halili juga mengungkapkan, secara umum di Tanah Air terjadi peningkatan pelanggaran KBB di periode yang sama di tahun sebelumnya.

“Ini meningkat dari tahun sebelumnya. Tahun sebelumnya 80 peristiwa dengan 99 tindakan,” jelasnya. (mediaindonesia.com)

Comments
0 Comments

0 comments