Infomenia

Kamis, 31 Mei 2018

Heboh Pohon Imitasi, Sandiaga "Lepas Tangan" Salahkan Dinas Energi Jakpus

image_title
Pohon palsu alias imitasi yang ditanam di jalan Sudirman Thamrin.

Infomenia.net - Wakil Gubernur DKI Jakarta, Sandiaga Uno “lepas tangan” terkait penanaman sejumlah pohon palsu alias imitasi di sepanjang Jalan Sudirman-Thamrin, Jakarta Pusat, yang mendapat kecaman dari masyarakat.

Sandiaga menyalahkan Suku Dinas Perindustrian dan Energi Jakarta Pusat, sebagai penanggungjawab penanaman pohon imitasi itu.

"Setiap memasuki hari raya atau hari-hari besar, para Sudin itu berinisiatif untuk beautification, memasang lampu dan sebagainya. Dan itu inisiatif Sudin Jakarta Pusat, Sudin PE Jakarta Pusat," kata Sandiaga ketika ditemui di Kemang, Jakarta Selatan, Kamis malam 31 Mei 2018.

Sandiaga mengaku juga aneh melihat adanya pohon itu. Sementara Kepala Sudin PE,Yuli Hartono juga katanya langsung menghentikan penanaman pohon itu karena mengganggu para pejalan kaki di trotoar.
"Pak Kadis langsung nyetop karena Pak Kadis melihat di sosial media beliau, dan menurut Pak Yuli sampaikan, ini kan trotoarnya sudah bagus kenapa ditaruh lampu hias tersebut," ujar Sandiaga.

Menurut dia, inisiatif mempercantik kota itu bagus. Namun, caranya menurut dia salah, seperti menghalangi jalur pejalan kaki yang ada di trotoar.

"Walaupun niatnya baik, ya tapi kita sampaikan bahwa untuk lain kali lebih dipikirkan secara matang dan didiskusikan," kata Sandiaga.

Ganggu Pejalan Kaki

Sebelumnya, pohon-pohon palsu itu menuai kritik di media sosial karena bukan membuat Jakarta jadi indah, malah hanya mengganggu kenyamanan pejalan kaki. Sebab, bunga-bunga itu ditanam di atas trotoar.

"Pohon imitasi di trotoar. Sudah trotoarnya tidak terlalu lebar, sampai pejalan kaki harus memiringkan bahu agar tidak terkena pohon imitasi. Bagaimana kalau disabilitas kursi roda melintas dilokasi ini?," tulis Koalisi Pejalan Kaki di akun Instagram resminya seperti dikutip VIVA.

Pernyataan Sandi bertolak belakang dengan laporan yang tercatat dalam Sistem Layanan Pengadaan Secara Elektronik atau LPSE, sebab, pada LPSE tertulis yang melakukan lelang pohon imitasi itu adalah Dinas Kehutanan, bukan Dinas PE Jakarta Pusat.

Pada LPSE tercatat Pemprov DKI menganggarkan hingga sembilan miliar rupiah lebih, dengan Pagu anggaran pohon palsu Rp9.270.586.600,00, dengan HPS (Harga Perkiraan Sendiri) Rp 8.525.540.200,00.

Dan tender pengadaan pohon palsu dimenangkan oleh PT CAHAYA PERISAI AFIYAH, dengan harga penawaran Rp 8.104.049.250,00.

Tertulis, lelang pengadaan pohon palsu itu dikeluarkan Dinas Kehutanan DKI Jakarta, dengan nama lelang Pengadaan Tanaman dan Bahan Dekorasi. (viva.co.id)


Comments
0 Comments

0 comments