Infomenia

Senin, 24 April 2017

Infomenia.net -Surat Untuk Baby K
(Oleh Birgaldo Sinaga)

Dear My Baby K..

Papa mau cerita untukmu. Cerita tentang mengapa Papa selalu ada di Jakarta. Saking seringnya Papa tinggalkanmu kamu jadi tahu kalo naik sawat itu pasti pergi jauh. Tapi kalo naik motor pergi sebentar. Kalo kamu bilang "Papa naik sawat ya" itu artinya Papa harus membujukmu dengan bermain pesawat terbang. Kamu naik ke bahu Papa lalu kita keliling rumah dengan suara meniru sawat terbang.

Anakku Baby K... 
Hari-harimu tidaklah bisa kudampingi setiap hari. Tidak akan bisa kembali papa dapatkan waktu emas bersamamu itu. Kadang kamu begitu cerewet meminta papa menemanimu seharian bermain. Bermain rumah-rumahan. Habis itu kamu tarik papa main kuda-kudaan. Lalu main umpet-umpetan. Pasti kamu rindu ya karena ditinggal lama. 

Saat malam menjelang tidur kamu bahkan dengan nada tinggi memanggil Papa agar ikut berdoa tidur. Doamu lucu. Singkat. Papa catat hanya 10 detik. Papa tidak mengerti apa yang kamu katakan. Yang terdengar seperti orang menggumam. Tapi Papa tahu kamu sedang mendoakan keselamatan dan perlindungan Tuhan menjaga rumah kita dari orang jahat.

Anakku Baby K...
Berat memang meninggalkanmu saat kamu sedang lucu-lucunya. Tapi sesungguhnya Papa ingin menuliskan cerita tentang perjuangan Papa agar kamu kelak bangga anakku. Papa sedang berjuang agar kelak kamu bisa punya mimpi yang sama dengan si Aisyah temanmu untuk menjadi gubernur di seluruh Indonesia. Papa ingin kamu punya mimpi yang sama dengan si Ahmad anak Pak Abdullah itu agar bisa menjadi Presiden Indonesia.

Mimpimu itu ingin papa perjuangkan karena papa percaya pada konstitusi bangsa. Semua anak bangsa sama kedudukannya dalam hukum dan pemerintahan. Setara, sejajar tanpa kecuali. Pada diri Ahok minoritas China Kristen itu sejarah sepertinya akan tertoreh. Papa hadir berjuang dengan sesama anak bangsa bukan karena Ahok sama-sama seagama dengan papa. Namun karena nilai kebangsaan dan keadilan sedang diperjuangkannya.

Anakku Baby K...
Kemarin Ahok tidak menang. Ia gagal menorehkan sejarah pembuka. Ia kalah setelah hujan peluru hujatan, caci maki, sumpah serapah memberondong dadanya hingga remuk tidak bertulang. Entah apa yang bisa membuat Ahok masih bisa bertahan. Papa tidak tahu.

Melihat kejam dan bengisnya apa yang dialami Ahok, Papa jadi kecut sendiri. Kecut dan ciut nyali. Papa malu jadinya. Bagaimana mungkin Papa membiarkanmu memiliki mimpi menjadi pelayan publik jika nilai idealismemu kelak dianggap nilai kafir penghuni neraka jahanam haram jadah?

Anakku Baby K...
Dunia memang tidak adil. Darah dan air mata kakek nenekmu ada dalam pendirian republik ini. Tapi kini seakan darah dan air mata memperjuangkan kemerdekaan ini hendak dihapus oleh manusia rasis dan penuh kebencian.

Papa tidak mengerti dan tidak tahu mengapa bisa terjadi. Dulu tidak begini anakku. Dulu masa kanak kanak papa mereka teman teman papa adalah malaikat bagi papa. Kini mereka menatap buas penuh auman kebencian meneriakkan kafir..kafir...kafir.. dengan penuh kebencian. Apa salah kita terlahir dari rahim ibu yang berbeda suku dan agama? Apa dosa kita tercipta oleh Allah Yang Maha Kuasa dengan perbedaan iman dan etnis? Why?

Anakku Baby K..
Entah bangga atau kecewa papa mau bilang berhentilah bermimpi punya cita dan mimpi menjadi gubernur atau presiden. Bumi tempatmu ini lahir bukanlah bumi nusantara yang dulu. Nusantara tempat nenek moyang kita berburu babi dan rusa tanpa makian dan hinaan. Kini bumi nusantaramu penuh cacian kutil babi bagi kita yang tidak sefaham dan seagama dengan mereka.

My Baby K...
Papa hanya ingin kau tahu anakku..kelak ketika kau dewasa, Papa hanya ingin melihatmu terbang tinggi dengan sayap kokoh mengangkasa ke belahan dunia dimana cinta, harmoni dan keberagaman menjadi rahmat dan karunia Tuhan Yang Maha Pencipta.

Terbanglah anakku...bawalah cinta nan lembut kepada sesamamu tanpa peduli apa agama dan sukunya.
Maafkan papa yang telah lama meninggalkanmu.
Peluk cium sehangat mungkin.

Your papa
Birgaldo Sinaga

Sumber: FB Birgaldo Sinaga

Silahkan dishare jika berkenan, terima kasih.


Comments
0 Comments

0 comments