Infomenia

Kamis, 03 November 2016

Demo Sampai "Lebaran Kuda", Polri Skak Mat SBY Dengan Ucapan Begini


Infomenia.net - Polri tak mempermasalahkan jika unjuk rasa terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok terus dilakukan.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Boy Rafli Amar mengatakan, sudah menjadi tugas Polri untuk mengamankan kegiatan masyarakat.

"Kami tugasnya melayani masyarakat, jadi selalu siap melakukan pengamanan kegiatan masyarakat," kata Boy saat dihubungi, Kamis (3/11/2016).


Hal itu disampaikan Boy ketika diminta komentar terkait pernyataan Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono soal rencana aksi unjuk rasa.

Boy mengatakan, sudah menjadi hak masyarakat untuk mengemukakan pendapat di muka umum. Asalkan, aksi tersebut dilakukan dengan damai tanpa menimbulkan keresahan di masyarakat.

"Jadi sudah kewajiban kepolisian untuk melakukan pengamanan itu," kata Boy.


SBY sebelumnya mengingatkan aparat penegak hukum untuk mendengarkan protes masyarakat terkait kasus Ahok yang dituduh menistakan agama.

SBY meyakini, unjuk rasa bakal terus terjadi jika protes tersebut diabaikan.

Hal itu disampaikan SBY dalam jumpa pers di kediamannya di Puri Cikeas, Bogor, Rabu (2/11/2016), bersama para elite Demokrat.


Jumpa pers tersebut dilakukan untuk menyikapi rencana unjuk rasa ormas Islam di depan Istana, Jakarta, pada Jumat (4/11/2016), untuk mendesak proses hukum terhadap Ahok.

Awalnya, SBY bercerita soal kebiasaan di Indonesia yang gaduh, panik, dan reaktif tak menentu ketika ada masalah.

"Kita ini sering gaduh, grusa grusuh, panik bertindak reaktif tak menentu. Sibuk, tetapi value-nya tidak ada. Kita sering tidak tidur melakukan banyak hal, atasi masalah, ternyata masalah tidak diatasi," kata SBY.


Ia menyinggung masalah sekarang ini, yakni terkait Ahok. SBY menyinggung upaya untuk mencegah massa dari luar kota untuk tidak masuk ke dalam Ibu Kota pada 4 November.

Menurut SBY, upaya itu tidak salah.

"Namun, jauh lebih baik tidak perlu ada unjuk rasa, apalagi bisa anarkistis, tetapi masalah bisa selesai. Itu yang terbaik, nilainya 100, A plus," ucap mantan Presiden RI itu.

(Baca: SBY: Kasus Ahok, Bola Ada di Penegak Hukum, Bukan di Tangan Jokowi)

SBY menambahkan, aksi unjuk rasa di banyak daerah itu terjadi karena protes mereka tidak didengar soal kasus Ahok.

"Kalau (pendemo) sama sekali tidak didengar, diabaikan, sampai Lebaran kuda masih ada unjuk rasa itu," ucap SBY.

"Ini pengalaman saya, 10 tahun memimpin banyak unjuk rasa. Mari kita bikin mudah urusan ini, jangan dipersulit," tambah dia.kompas.com

Comments
0 Comments

0 comments