Menuduh Polri Dan MUI, Empat Keanehan Shalat Para Pendemo Asyura di Semarang

Empat Keanehan Shalat Para Pendemo Asyura di Semarang

Infomenia.net -Ditengah-tengah aksi menolak kegiatan Asyura yang diselenggarakan masyarakat muslim Syiah Jawa Tengah, Puluhan massa yang terdiri dari Front Pembela Islam (FPI) Jawa Tengah, Forum Umat Islam Semarang (FUIS) dan Jamaah Ansharusy Syariah (JAS) mengadakan sholat jamaah Dzuhur dan Ashar dengan dijama’ dan diqashar (diringkas) di tengah jalan raya yang berada di depan Gedung UTC, Jl. Kelud Semarang, Ahad (01/10/2017).
Sholat jamaah yang menutup akses jalan raya itu oleh umat Islam yang melihatnya dipandang aneh. Pasalnya, ada banyak tindakan yang menyalahi aturan sholat yang terdapat di dalam hadis-hadis Nabi dan hukum Islam (fikih) yang telah dirumuskan para ulama lintas madzhab.
Berikut lima kesalahan sholat para demonstran yang hendak menolak kegiatan rutin masyarakat muslim Syiah itu.
Pertama; Sholat di tengah jalan raya. Dalam fikih atau panduan ibadah bagi umat Islam, sholat tidak boleh dilakukan di tengah jalan raya (qâri’atu ath-tharîq) karena mengganggu para pengguna jalan. Sholat yang dikerjakannya, meski sah apabila tempatnya suci, namun hukumnya haram.
Jalan yang digunakan sholat para demonstran yang mengkafir-kafirkan Syiah itu tidak jauh dari 3 masjid besar di sekitarnya, yakni Masjid At Taqwa, Masjid Baitul Muttaqien dan Masjid Baiturrahmah. Bahkan jarak dari tempat aksi menuju masjid tidak lebih dari 300 meter.
Kedua; Memakai sepatu dan sandal. Salah satu syarat sahnya sholat yaitu badan seseorang, pakaian dan tempatnya harus suci dari najis. Jika seseorang memakai sepatu atau sandal yang najis maka sholatnya tidak sah.
Para demonstran yang menuduh Polri, Kemenag dan MUI sebagai orang-orang yang tidak mengabdi kepada Allah itu, saat sholat memakai sepatu dan sebagian sandal yang dipakai sejak berangkat dari rumahnya masing-masing. Sudah pasti diragukan kesuciannya karena telah menginjak barang-barang najis yang berada di jalan atau toilet.
Ketiga; Tidak memakai alas (sajadah). Fungsi alas adalah untuk membuat tempat yang digunakan sholat menjadi suci apabila berada di tempat yang dipastikan atau kemungkinan najis. Karena itu apabila sholat di tempat yang diragukan kesuciannya tapi tidak menggunakan sajadah atau tempat sholat yang suci maka sholatnya tidak sah.
Jalan raya yang dijadikan tempat para demonstran yang kerap meneriakkan takbir dalam orasinya itu, tidak jauh dari aliran got atau selokan pembuangan air. Bahkan kalau hujan turun, air got kerap tumpah di permukaan jalan.
Keempat; Memakai penutup muka. Salah satu rukun sholat yaitu sujud dua kali dengan menempelkan keningnya secara terbuka (tidak ditutupi kain atau yang lainnya) pada tempat sujud.
Dalam kitab Fathul Mu’în disebutkan “bi wadl’i jabhatihi bi kasyfin” (meletakkan sebagian keningnya secara terbuka pada tempat sholat). Apabila keningnya tidak terbuka, yakni ditutup kain seperti memakai “penutup kepala ninja” sebagaimana yang dipakai salah satu mushalli (orang yang sholat) yang berseragam Jamaah Ansharusy Syariah (JAS) maka sujudnya tidak sah.
Di atas bagian dari kejanggalan-kejanggalan umat Islam yang menyaksikan sholat para peserta aksi tolak Syiah yang berlangsung sejak pukul 10.00 WIB hingga pukul 14.30 WIB. Para demonstran itu selain mengumandangkan yel-yel Syiah sebagai kafir, juga mengutuk para pengabdi negara yang dikatakannya bukan sebagai pengabdi Allah. (ISNU)
Sumber: Dutaislam



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Menuduh Polri Dan MUI, Empat Keanehan Shalat Para Pendemo Asyura di Semarang"

Posting Komentar