Miris, Begini Rencana Busuk Ketua GNPF MUI Bachtiar Nasir Pada Etnis Tionghoa di Pilpres 2019



Infomenia.net -Bahtiar Nasir, ketua GNPF MUI yang memimpin aksi demo untuk mencopot Ahok telah menetapkan rencana untuk sebuah kampanye baru yang rasis dengan narasi ketidaksetaraan ekonomi dan investasi asing yang disebabkan oleh etnis Tionghoa di Indonesia.

Dalam sebuah wawancara dengan Tom Allard dari Reuters, Bachtiar Nasir mengatakan bahwa kekayaan minoritas etnis Tionghoa di Indonesia adalah sebuah masalah dan menganjurkan sebuah program tindakan afirmatif untuk penduduk asli Indonesia, komentar Bahtiar Nasir ini dapat memicu ketegangan yang sedang rawan di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia.
“Sepertinya mereka sombong, dan tidak adil,” kata ulama tersebut, merujuk pada orang-orang Indonesia Tionghoa, dalam wawancara di sebuah Islamic Center Jakarta Selatan. “Tionghoa adalah masalah terbesar.”
Etnis Tionghoa memiliki kurang dari 5 persen populasi Indonesia, namun mereka mengendalikan banyak konglomerat besar dan mayoritas mengendalikan bisnis.
Nasir juga mengatakan bahwa investasi asing, terutama investasi dari China, belum membantu masyarakat Indonesia pada umumnya.
Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, merupakan tujuan utama investasi asing di sektor pertambangan dan ritel. Jakarta juga berusaha memikat investor untuk penghematan infrastruktur senilai $ 450 miliar untuk menghidupkan kembali pertumbuhan ekonomi.
“Pekerjaan kami selanjutnya adalah kedaulatan ekonomi, keadilan ekonomi,” kata Nasir, seorang tokoh berpengaruh yang memimpin Gerakan Nasional untuk Melindungi Fatwa Dewan Ulama Indonesia (GNPF-MUI). “Negara harus memastikan bahwa pihaknya tidak menjual Indonesia ke orang asing, terutama China.”
Kelompoknya mengorganisir demonstrasi dengan ratusan ribu umat Islam di Jakarta akhir tahun lalu atas Ahok yang dikriminalisasi menista Agama Islam, seorang Kristen etnik-Tionghoa.
Ahok dinyatakan bersalah dalam penistaan Agama minggu ini dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara, dan menimbulkan kekhawatiran kelompok garis keras Islam menjadi ancaman bagi kerukunan rasial dan religius di negara sekuler ini.
Nasir, 49, dulunya memiliki acara keagamaan di salah satu jaringan TV terbesar di Indonesia. Kontraknya berakhir di bawah tekanan pemerintah setelah perannya dalam demonstrasi rasis anti-Ahok terungkap.
Dia berbicara dengan tenang saat wawancara, mengidentifikasi tujuan lain yang memiliki motivasi religius seperti membatasi alkohol ke daerah wisata, membatasi prostitusi dan mengkriminalkan perzinahan dan sodomi. Dan dia berkeras bahwa dia paham pluralisme Indonesia.
“BERMAIN API”
Mantan Presiden Soeharto memblokir orang-orang Indonesia Tionghoa dari banyak pos publik dan menolak ekspresi budaya mereka, yang memaksa mereka untuk menjatuhkan nama China mereka. Marjinal secara politis dan sosial, keturunan Tionghoa banyak beralih ke bisnis dan menjadi kaya raya.
Kesenjangan kekayaan etnis telah lama memberi kebencian di kalangan orang miskin “pribumi”, sebagian besar penduduk (asli) Melayu di Indonesia. Selama kerusuhan yang menyebabkan jatuhnya Suharto pada tahun 1998, bisnis etnis-Tionghoa dan Cina menjadi sasaran, dan sekitar 1.000 orang terbunuh dalam kekerasan tersebut.
Setelah tragedi 98 tidak ada lagi pertumpahan darah pada skala besar, namun ketegangan tetap ada. Presiden Joko Widodo menjadi subyek kampanye kotor kampanye pada tahun 2014 yang secara masif mengklaim bahwa dia adalah keturunan Tionghoa dan seorang Kristen.
Bonnie Triyana, sejarawan yang telah mencatat pengalaman bahasa Indonesia Tionghoa, mengatakan bahwa Nasir “mengkambinghitamkan” orang Tionghoa.
“Ini sangat berbahaya bagi bangsa kita, bermain dengan api,” kata Triyana, seorang sejarawan Indonesia. “Mereka menyebarkan informasi buruk untuk meyakinkan orang bahwa peran mereka adalah menyelamatkan bangsa.”
Dalam wawancara tersebut, Nasir mengatakan “sentimen etnik tidak dapat dipungkiri” ketika menyangkut ketidaksetaraan, dan kekuatan ekonomi orang Tionghoa perlu diatasi.
“Kuncinya adalah keadilan, dan berpihak,” katanya. “Keadilan dapat diterapkan jika ada pilihan istimewa bagi masyarakat adat Indonesia dari aspek peraturan dan dalam hal akses terhadap modal.”
Negara tetangga Malaysia, yang juga merupakan negara berpenduduk mayoritas Muslim dengan minoritas China yang kaya raya, telah lama mengikuti kebijakan tindakan afirmatif yang memberikan hak istimewa kepada orang asli Melayu, termasuk penugasan pekerjaan di dinas sipil dan diskon properti.
Johan Budi, juru bicara Presiden Indonesia Widodo – menanggapi komentar Bachtiar – mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada Reuters bahwa ketidaksetaraan pendapatan tinggi dalam agenda pemerintah dan orang Indonesia Tionghoa tidak mendapat perlakuan khusus.
“Tidak benar dugaan ini bahwa Presiden Jokowi memberi ruang lebih luas kepada etnis Tionghoa di Indonesia,” kata Budi, mengacu pada Jokowi. Dia mengatakan bahwa fokus Jokowi adalah pada orang miskin, termasuk “masyarakat adat”.
Menurut Laporan Kekayaan Global Merchandise Credit Suisse Research, 1 persen orang terkaya di Indonesia memiliki 49,3 persen kekayaan nasional, membuatnya termasuk di antara negara-negara yang paling tidak setara di dunia.
Alasan ini digembar-gemborkan Nasir untuk menyebar kebencian etnis atau Kampanye SARA.
LINK KE POLITIK?
Nasir adalah seorang ulama yang dilatih Saudi, dia membentuk GNPF-MUI tahun lalu untuk menargetkan Ahok, gubernur Jakarta yang sekarang dihukum.
Meski Nasir tidak terlihat seperti ulama ulama radikal Habib Rizieq yang memimpin demonstrasi tahun lalu, namun kelompoknya membawa pengaruh yang signifikan karena membawa Masjid dan sekolah-sekolah, memiliki jangkauan nasional dan hubungan yang kuat dengan Masjid dan sekolah Agama lainnya.
GNPF-MUI mencakup intelektual Salafis seperti Nasir, Rizieq Front Pembela Islam dan konstituensi miskin perkotaan mereka, bersama dengan kelas menengah dan hubungan politik Kelompok Islam.
Nasir mengatakan GNPF-MUI adalah “gerakan Agama”, bukan politik. Namun, dia secara luas dipandang bersekutu dengan pemimpin oposisi Prabowo Subianto, yang kalah dari Jokowi pada pemilihan 2014 dan bisa menjadi kandidat presiden pada 2019.
Greg Fealy, seorang ahli tentang kelompok Islam Indonesia dari Universitas Nasional Australia, mengatakan bahwa GNPF -MUI sedang mengembangkan sebuah agenda nasional menyusul kemenangan Gubernur DKI Jakarta.
“Mereka mencoba memanfaatkan gerakan tersebut untuk menghubungkan agenda Islam dengan ketidaksetaraan. Hal ini, pada dasarnya, menargetkan orang-orang non-Muslim China,” katanya. “Ini adalah bagian dari pertempuran Pilpres menjelang 2019.”
(reuters/gerpol)



Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Miris, Begini Rencana Busuk Ketua GNPF MUI Bachtiar Nasir Pada Etnis Tionghoa di Pilpres 2019"

Posting Komentar