Terungkap Anies Sandi Mau Balas Dendam Soal Kompas TV, Pakai iNews Undang Ahok Djarot Mendadak Buat Debat



Infomenia.net -Ketidakhadiran Anies Sandi dalam Debat Kandidat di Kompas TV, Minggu, 2 April 2017 menyeret kubu ini dalam bulan-bulanan publik. Hingga hari ini pun Anies Sandi menjadi bahan ledekan khususnya di media sosial akibat kekecutan mereka hadir dalam debat yang dipandu Rosiana Silalahi. 


Sumber Gerilyawan di Timses Anies Sandi jauh-jauh hari sudah mengabarkan akan ada upaya balas dendam terhadap Ahok Djarot sekaligus usaha meredam keriuhan ejekan publik atas kepengecutan Anies Sandi.
Timses dan Anies Sandi benar-benar terpuruk apalagi tagar #AniesTakutDebat sempat merajai puncak TT di Indonesia 
Terbukti untuk meredam dan mengalihkan isu Anies takut debat, Timses Anies menggelar Pidato Kebangsaan di Hotel Dharmawangsa. Tapi alih-alih memperoleh simpati publik, pidato Anies menjadi bahan ledekan baru, karena bicara kemiskinan dari sebuah hotel mewah 

Sebagai usaha balas dendam terhadap Ahok Djarot, terungkap secara diam-diam Anies Sandi merencanakan sebuah debat di iNews TV, media milik taipan media dan penganut Kristen Fundamentalis yang mendukung Anies Sandi: Hary Tanoe.
Menurut dokumen yang Gerilyawan peroleh, surat undangan dari iNews untuk Debat di iNews, Jumat 7 April 2017 bertanggal 3 April dan dikirimkan tidak langsung ke pihak Basuki Djarot tapi melalui email umum timses. Padahal sekelas iNews pastilah memiliki kontak-kontak langsung dengan Basuki Djarot.
Debat dadakan yang diadakan oleh TV milih kolaborator Anies Sandi ini memang sengaja dirancang untuk balas dendam dan mengonfirmasi sumber Gerilyawan dari Timses Anies Sandi. Hal ini terbukti tanggal surat undangan tertanggal 3 April, artinya satu hari setelah Debat di Kompas TV yang Anies Sandi tidak datang karena takut.
Menurut sumber Gerilyawan pula meskipun surat itu bertanggal 3 April, tapi baru dikirim 4 April. Dalam iklan digital yang disebarkan oleh iNews masih tertulis Ahok Djarot (dalam konfirmasi), artinya mereka belum memperoleh jawaban dari pihak Ahok Djarot karena memang undangan dan pemberitahuan yang sangat mendadak.

Surat Undangan dari iNews TV tanggal 3 April, 1 hari ketelah Debat di Kompas TV yang gagal, tapi baru dikirim 4 April

Anies Sandi dan iNews Hary Tanoe telah terbukti melakukan “fetakompi” (faith a comply) dengan kesengajaan dan untuk tujuan yang jahat, agar Ahok Djarot terdesak dan terpaksa menerima atau mereka akan diperlakukan seperti halnya Anies Sandi yang pengecut tidak datang debat.
Meskipun antara debat di Kompas TV dan iNews adalah dua hal yang berbeda. Debat di Kompas TV sudah direncanakan jauh-jauh hari dan melalui lobi dan negoisas dua pihak Anies Sandi memang takut dan trauma tidak mau datang, khususnya Anies yang tampil buruk dalam acara Mata Najwa sebelumnya 
Pemilihan Debat dadakan di iNews TV pun dipilih untuk menyulitkan posisi Ahok, hari Jumat 7 April pukul 20:00WIB. Hari Jumat sebenarnya Ahok sudah memiliki acara Ahok Show di Media Sosial yang sudah tayang benerapa kali dan yang terakhir Jumat 31 Maret 2017, Ahok Show bersama Maia dan Afghan.
Demikian terungkap cara-cara kotor Anies Sandi untuk membelas dendam terhadap Ahok Djarot dengan menggelar debat dadakan di iNews TV yang disponsori taipan media Hary Tanoe. Anies Sandi tidak terima menjadi sasaran ledekan dan kecaman publik yang sebenarnya hasil dari kebodohan dan kepengecutan mereka sendiri.
(Gerpol)



Subscribe to receive free email updates:

9 Responses to "Terungkap Anies Sandi Mau Balas Dendam Soal Kompas TV, Pakai iNews Undang Ahok Djarot Mendadak Buat Debat"

  1. Dengan mengundang H-1 aja udah keliatan arahnya kok, emang paslon 3 ini ambisinya dan niatnya busuk, sehingga semua cara dihalalkan, Gusti Allah ora sare

    BalasHapus
  2. ini media pro ahox... adek beradek sewot... pret...

    BalasHapus
  3. Gak ada gunanya diladeni acara debat di iNews tv itu hanya buang2 energi saja.
    Sdh bisa kita tebak apa yg akan diperdebatkan paling itu2 juga..
    pasangan yg satu berbicara program yg sudah dan akan dilaksanakan kedepan, dan pasangan yg satu hanya sibuk mengkritik dan terus menjelekkan pasangan lawannya.
    Jadi sangat tidak bermutu dan tidak memberikan pendidikan politik yg baik bagi masyarakat..

    BalasHapus
  4. Masarakat Jakarta pintar2, pasti bisa memilih mana yg layak dan mana yg tidak layak, urusan agama dan ibadah adalah urusan pribadi masing2, emang klo dah terpojok apa pun syah menurutnya.




    BalasHapus
  5. Daripada debat...mending anies sandy siap2 menunggu anies diperiksa kpk terkait dana 3 hari pameran di jerman yg 3.5 T semasa anies jadi menteri. Lebih baik koreksi diri aje deh anies sandy daripada mau bikin debat dadakan untuk menyerang Basuki Djarot... jelekmu dah ketahuan dari caramu... gak baik dah jakarta dipimpin pecundang pendendam...

    BalasHapus